Inspirasi Hari Ini

  • Ketulusan Hati

     

    Kehidupan di masa sekarang ini ditandai dengan adanya penghargaan terhadap pekerjaan atau prestasi seseorang dalam bentuk imbalan. Semakin baik pekerjaan atau makin tinggi prestasi, semakin banyak pula imbalan yang diperoleh. Biasanya, imbalan itu berupa uang. Semakin baik pekerjaan, semakin tebal pula pundi-pundi yang dimiliki. Mentalitas orang upahan lantas juga diterapkan dalam hidup beriman. Ada mentalitas ‘do ut des’, yaitu ‘memberi agar menerima’. Tak ada yang cuma-cuma.

     

    Petrus merasa sudah memenuhi tuntutan yang diajukan Yesus. Saat dipanggil dan dipilih menjadi murid Yesus bersama rasul lainnya, Petrus diminta untuk melepaskan segala sesuatu yang dimilikinya. Petrus pun melepaskan pekerjaannya, jalanya, perahunya, rekan-rekan sekerjanya, orang tuanya, dan keluarganya. Sekali lagi, Petrus merasa sudah meninggalkan semuanya demi mengikuti Yesus. Ia merasa sudah banyak sekali berkurban. Sebagai seorang pribadi yang berlatar belakang nelayan yang selalu mencari keuntungan dari hasil tangkapannya, Petrus pun merasa bahwa ia berhak memperoleh imbalan atas pengurbanan yang dilakukannya dengan meninggalkan segala sesuatu yang dimilikinya demi mengikuti Yesus.

     

    Petrus melakukan perhitungan dengan Yesus. “Kami ini telah meninggalkan segala sesuatu dan mengikut Engkau!” Dengan mengajukan pernyataan ini, secara implisit Petrus ingin bertanya kepada Yesus soal imbalan apa yang akan diperolehnya.Apakah keliru jika kita mengharapkan upah atau gaji saat kita bekerja? Tentu saja tidak. Kita boleh mengharapkan upah sebagai imbalan atas jerih payah kita. Akan tetapi, kita tak boleh membuat hitung-hitungan dan meminta imbalan karena telah merasa berjasa melayani Allah, misalnya bertugas sebagai seorang imam, prodiakon, ketua lingkungan, atau mengajar anak-anak sekolah minggu, mengajar calon-calon baptis. Hari ini kita disadarkan bahwa Allah telah terlebih dahulu bekerja demi kesejahteraan dan keselamatan kita.

     

    Upaya Allah ini tak hanya terjadi dulu. Allah sedang dan bahkan terus-menerus bekerja untuk keselamatan kita. Kita telah menerima segala sesuatu secara gratis dari Allah. Oleh karena itu, sangat memalukan jika kita meminta imbalan kepada Allah untuk segala sesuatu yang seakan-akan  telah  kita  lakukan  demi  Allah.  Ketulusan  hati  sangat  dituntut  dari  diri  setiap orang yang dipanggil menjadi pelayan kasih Allah. (BV)

     

    Menjadi pelayan kasih Allah adalah rahmat yang menjadi imbalan bagi kita. Ketulusan  hati  sangat  dituntut  dari  diri  setiap orang yang dipanggil menjadi pelayan kasih Allah.